ADAKAH ANAK NAKAL ITU (1)

Anak Nakal Itu Ada

Oleh: Mohammad Fauzil Adhim

Ada anak yang ketika kecil nakal sekali, saat dewasa justru menjadi orang besar yang kehadirannya memberi manfaat bagi ummat manusia. Tetapi ini bukan berarti untuk menjadi orang besar, masa kecilnya harus nakal. Imam Syafi’i rahimahullah, semasa kecil menunjukkan antusiasme belajar yang sangat besar, saat beranjak besar semakin berkobar-kobar semangatnya, dan di usia yang masih amat belia, yakni 16 tahun,telah memiliki kepatutan untuk memberikan fatwa. Sebuah kedudukan yang sangat tinggi bagi seseorang yang mendalami agama ini. Beliau juga menjadi peletak dasar ushul fiqh yang sangat berpengaruh hingga kini.

Tak sedikit pula kita membaca dalam sejarah tentang orang-orang yang membawa kerusakan di masa dewasanya, ternyata saat kecil telah menunjukkan perilaku nakalnya. Bermula dari masa kecil yang tak tertangani dengan baik, keburukan itu melekat padanya hingga masa dewasa. Ia rusak dan merusak orang lain.

Apa yang ingin saya katakan dengan tulisan ini? Menyederhanakan masalah bahwa kenakalan anak justru bermanfaat untuk keberhasilannya di masa dewasa, merupakan kesimpulan yang terlalu gegabah. Sederhana itu memang tanda kebijaksanaan (simplexveri sigillum), tetapi terlalu menyederhanakan persoalan tanda kurang wawasan dan dangkal berpikir. Sama kelirunya menganggap kenakalan anak merupakan pertanda masa depan yang sangat buruk. Ini juga terlalu menyederhanakan masalah.

Di sebuah seminar, seorang bapak dari Dinas Pendidikan setempat menyampaikan dengan sangat mantap. Ia berkata, “Anak nakal itu tidak ada. Sekali lagi, tidak ada. Yang ada adalah over-kreatif.” Ini ungkapan yang indah, memukau dan membodohkan. Jika benar kenakalan itu merupakan bentuk over kreatif, maka mafhum mukhalafah-nya yang tidak nakal pastilah menjadi orang-orang yang sangat kreatif. Tetapi yang kita jumpai tidak demikian. Yang nakal, tidak kreatif. Yang tidak nakal pun sama: tidak kreatif.

Bapak yang terhormat tersebut melanjutkan perkataannya, “Kenakalan itu tidak ada. Yang adalah over energi. Anak memiliki energi sangat besar, tetapi tidak tahu bagaimana menyalurkannya.” Hmm…., bapak kita ini rupanya lupa bahwa salah satu masalah serius kita adalah hilangnya gairah belajar sehingga seakan mereka tak punya energi. Ditakut-takuti tidak takut, diiming-imingi tidak kepingin. Dan ada anak-anak yang justru menunjukkan perilaku tidak mau mengikuti perintah serta aturan. Semakin ia didorong melakukan, semakin ia menunjukkan keengganan. Ia mengembangkan perilaku dawdling; makin disuruh, makin malas ia bergerak.

Bedakan Memahami dan Menjuluki

Belakangan ini banyak orangtua maupun guru yang menghindari kata nakal dengan keyakinan bahwa itu justru dapat menjadikan anak benar-benar nakal. Mereka bersibuk menghalus-haluskan kata, mengindah-indahkan istilah sehingga justru semakin membingungkan. Makin dihalus-haluskan, makin jauh dari makna aslinya dan bahkan rancu dengan berbagai istilah lain.

Sesungguhnya menghapuskan kata nakal samasekali berbeda dengan mengatasi kenakalan. Kekhawatiran para pendidik terhadap istilah nakal agaknya bermula dari kerancuan antara memahami kenakalan dengan menjuluki anak dengan sebutan nakal. Keduanya sangat berbeda. Kita memang tak seharusnya memberi label negatif dengan menjuluki anak sebagai nakal, bandel dan sejenisnya. Tetapi bukan berarti kenakalan itu tidak ada. Sama halnya seorang da’i harus memahami tentang berbagai bentuk kemaksiatan, tetapi bukan berarti ia patut berkata kepada seseorang yang melakukan maksiat dengan ungkapan, “Wahai Ahli Maksiat!”

Tetapi…

Sebagaimana kita tidak boleh menutup mata bahwa kenakalan itu ada, orangtua maupun guru juga tidak boleh gegabah menilai perilaku anak sebagai kenakalan. Kerap terjadi apa yang dianggap sebagai kenakalan anak, sesungguhnya adalah keengganan orangtua untuk mau berpayah-payah sedikit saja. Kadangkala yang bermasalah ketika anak dianggap bertingkah justru kita selaku pendidik. Karenanya, kita perlu berusaha memahami perilaku anak –termasuk kenakalan—dengan benar. Dan memahami kenakalan tidak sama dengan menjuluki nakal kepada anak!

Ketahui Sebabnya, Selesaikan Masalahnya

Secara umum, ada empat sebab kenakalan anak. Kerap disebut juga tujuan anak melakukan kenakalan, yakni memperoleh perhatian, motif kekuasaan, melakukan balas dendam atau menghindari kegagalan.Yang disebut terakhir ini sebenarnya lebih merujuk kepada kondisi ketika anak dituntut untuk sempurna, tetapi ia merasa tidak akan sanggup memenuhinya, makaia bertindak nakal justru agar dimaklumi jika nantinya gagal. Jadi, kenakalan merupakan pelarian ketika ia merasa tidak akan berhasil. Tetapi orang lain melihat sebaliknya, yakni ia gagal karena nakal.

Tiap-tiap jenis kenakalan memiliki ciri khas (karakteristik) yang berbeda-beda. Salah satu kunci menyelesaikan masalah adalah dengan memahami betul ciri khas kenakalan anak, sehingga dapat secara tepat memahami tujuan kenakalan anak. Jika kita dapat memastikan tujuan kenakalan –dan itu hanya satu di antara empat—maka akan lebih mudah bagi kita melakukan tindakan yang diperlukan untuk mengatasi kenakalan tersebut.

Ada kenakalan yang bersumber dari rumah, ada pula yang tidak. Ini kita perlu ketahui agar dapat memetakan masalah dengan jelas. Dalam kasus kenakalan untuk memperoleh perhatian, sumbernya bisa berasal dari rumah, bisa juga berasal dari sekolah. Itu sebabnya, kadang ada anak yang baik di rumah, tapi di sekolah memusingkan guru. Begitu pun sebaliknya, kita dapati kasus anak yang di rumah bikin orangtua sakit kepala nyaris tiap hari, tapi di sekolah baik-baik saja. Jadi, kenakalan karena ingin memperoleh perhatian umumnya muncul di tempat dimana ia sangat menginginkan perhatian.

Yang kadang dirancukan dengan motif memperoleh perhatian adalah kenakalan karena anak melakukan balas dendam. Bersebab kita menganggap sama, tindakan yang dilakukan orangtua atau guru (jika kasusnya muncul di sekolah) juga cenderung serupa dengan penanganan terhadap kenakalan karena ingin memperoleh perhatian. Ini berakibat penanganan menjadi tidak efektif.

Perbincangan tentang kenakalan karena ingin memperoleh perhatian dan kenakalan untuk melakukan balas dendam hanyalah sekedar contoh. Saya hanya ingin menekankan bahwa kita perlu mengetahui sebabnya dengan baik, memahami sumbernya, memetakan secara tepat dan sesudah itu dapat mengambil langkah yang sesuai dengan jenis kenakalan anak.

Semoga perbincangan sederhana ini bermanfaat.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s